Xavi Hernandez mengakhiri tugasnya sebagai jurulatih Barcelona dengan kemenangan 2-1 di atas Sevilla pada hari Ahad untuk menutup musim La Liga, sebelum memberi amaran kepada penggantinya bahawa kerja itu “tidak akan mudah”.

Barcelona, yang berada di tempat kedua, mengakhiri musim tanpa mengangkat sebarang trofi tetapi sekurang-kurangnya berjaya menang dalam perlawanan terakhir Xavi mengendalikan pasukan selepas presiden Joan Laporta menghentikannya pada hari Jumaat.

Hanya beberapa minggu sebelum itu, Barcelona mengumumkan Xavi akan kekal untuk musim depan selepas jurulatih itu mengumumkan pada bulan Januari bahawa dia telah memutuskan untuk meletakkan jawatan pada musim panas.

Dilantik pada November 2021, Xavi membawa Barcelona menjuarai La Liga musim lalu, tetapi tahun ini pasukannya terpaut 10 mata di belakang juara dan saingan ketat Real Madrid.

Jurulatih Jerman Hansi Flick dijangka akan dilantik sebagai pengganti Xavi minggu depan.

Xavi memperingatkan tentang cabaran yang menanti orang berikutnya.

“Mereka perlu tahu bahawa mereka menghadapi situasi yang sukar, kerana Barcelona adalah sebuah kelab yang sukar dan terdapat masalah kewangan yang tidak menguntungkan juga – ini tidak akan mudah sama sekali,” katanya kepada DAZN.

“Saya rasa kerja yang kami lakukan tidak dihargai walaupun keadaan yang tidak menguntungkan yang kami alami.

“(Barca) berada di tempat kesembilan dalam jadual apabila kami tiba, kami berakhir di tempat kedua… kemudian kami memenangi dua trofi, dan tahun ini kami tidak memenuhi piawaian tetapi disebabkan oleh empat perlawanan penting.”

Barcelona kalah dalam kedua-dua pertembungan dengan Real Madrid dalam Liga La Liga dan dengan jiran tempat ketiga Girona, serta satu lagi perlawanan kepada Villarreal.

Mereka mengakhiri musim dengan kemenangan di stadium Ramon Sanchez-Pizjuan Sevilla.

Robert Lewandowski membawa Barcelona unggul dari jarak dekat tetapi Youssef En-Nesyri menyamakan kedudukan untuk Sevilla, yang jurulatihnya Quique Sanchez Flores juga akan meninggalkan pada akhir musim.

Salah satu kejayaan Xavi dalam peranan tersebut adalah memberi peluang kepada pemain muda, termasuk bintang-bintang seperti Lamine Yamal dan Pau Cubarsi, tetapi juga gelandang Fermin Lopez.

Pemain berusia 21 tahun itu membuat Barcelona unggul pada separuhan kedua dengan sepakan rendah dari luar kawasan.

Lopez berlari ke arah Xavi untuk memberikan pelukan kepada jurulatih yang akan pergi.

“Pertama sekali, sebagai seorang profesional, dia sudah memberi kami banyak, dia bekerja setiap hari supaya kami berjaya,” kata penjaga gol Barcelona, Marc-Andre ter Stegen kepada DAZN.

“Kami sangat berterima kasih kepada beliau atas masa yang diberikan. Kami mengucapkan segala yang terbaik – dari segi peribadi, dia sudah menjadi kawan saya selama bertahun-tahun dan tidak mudah untuk melihatnya pergi.”

Beberapa penyokong Sevilla membantah keputusan Lembaga Pengarah sebelum perlawanan, dengan memakai pakaian berwarna hitam dan memasuki perlawanan 10 minit lewat, selepas satu lagi musim yang mengecewakan di mana pasukan Andalusia itu mengakhiri di tempat ke-14.



Source link

Leave a Reply