Sebagai pemilik perniagaan F&B, anda pasti akan menerima ulasan, baik atau buruk. Ada operator yang menganggap ulasan itu sebagai kritikan yang membina. Tetapi sebuah restoran tempatan di aplikasi penghantaran makanan telah menarik perhatian dalam talian kerana respon mereka yang menarik terhadap ulasan yang ditinggalkan oleh pelanggan mereka.

Pelanggan yang tidak puas hati meninggalkan ulasan dua bintang menyatakan bahawa “ayam goreng berempah berbau masam, hidangan makanan sedikit, nasi lembik dan hambar, dan tidak berbaloi menunggu lama.”

Restoran yang peka terhadap kritikan ini memutuskan untuk menolak setiap komen pelanggan, tetapi malangnya melakukannya dengan cara yang agak mengecilkan.

“Memang ada ayam goreng berempah berbau masam. Mengapa? Ada masalah dengan rempah berbau masam? Jika ada, itu masalah anda.

“Hidangan makanan sedikit. Jika anda mahu lebih, pesan lebih! Adakah ini kali pertama anda membeli dari kami? Adakah anda fikir semua restoran harus mempunyai SOP untuk saiz hidangan makanan yang mengikut standard perut anda!

“Nasi lembik dan hambar. Adakah anda jenis yang suka makan nasi keras, kering supaya anda tidak biasa makan nasi lembik? Nasi Hujan Panas terlalu hambar untuk lidah anda sahaja. Lidah anda baik-baik sahaja?

“Tidak berbaloi menunggu lama, kan! Jadi, janganlah beli lagi next time!” respon restoran.

Pelanggan yang terkejut kemudiannya berkongsi dalam Facebook tentang komen yang ditinggalkan oleh restoran tersebut.

“Siapa pemilik restoran ini? Jawapan mereka sangat kasar. Mereka nampaknya tidak menerima kritikan. Jika nasi itu lembik (bukan lembut, saya tahu bezanya antara nasi lembut dan nasi lembik), patutkah kita memuji?”.

“Meningkatkan, ambil perhatian supaya kualiti dapat dipertahankan pada masa depan. Jika perniagaan ingin maju dan berterusan, ambil kira maklum balas negatif juga, jangan hanya terperangkap dalam pujian,” katanya.

Posnya dengan cepat menjadi viral dengan ramai pengguna terkejut dengan kurang profesionalisme restoran tersebut.

Kebanyakan pengguna juga berkongsi bahawa mereka menerima balasan serupa dari restoran yang sama atas ulasan mereka.

“Saya pernah memesan dan memberi ulasan di Grab juga. Saya agak terkejut dengan balasan mereka. Saiz bubur memang kecil. Saya membelinya kerana saya tidak berada dalam keadaan sihat. Itu kali pertama dan terakhir saya,” kongsi Nurul Ismail.

“Minggu lalu, saya juga membeli Nasi Hujan Panas mereka. Memang lembik, kami fikir mungkin mereka tersalah menambahkan terlalu banyak air. Tetapi apabila kami melihat balasan mereka, kami tidak akan membeli dari penjual yang terlalu sombong ini lagi.”

Semakan ringkas ke laman ulasan mereka di aplikasi penghantaran makanan menunjukkan restoran meninggalkan komen pada beberapa ulasan yang tidak berpuas hati.



Source link

Leave a Reply