Polis Malaysia direkod minta rasuah RM100 daripada pasangan



Baru-baru ini, pasangan dari UK menjadi viral setelah mereka dihentikan oleh seorang polis di Ipoh, Perak. Pasangan ini, Chris dan Marianne, yang mendokumentasikan perjalanan mereka di dalam keretanya di saluran YouTube mereka ‘TREAD the globe’ dihentikan ketika mereka dalam perjalanan ke Ipoh dari Cameron Highlands. Seorang pengguna berkongsi klip video YouTube selama 50 saat dari insiden tersebut.

Dalam video tersebut, mereka dihentikan di tepi jalan, di mana mereka kemudian disambut oleh seorang polis yang memberitahu mereka bahawa mereka didakwa memandu terlalu laju. Pasangan itu kemudian terpaksa memilih untuk membayar denda di balai polis atau terus di tempat.

“Pilihan anda. Ia normal?” soal Marianne.

“Bayar di balai polis, RM300. Bayar di sini, RM100,” jawab polis itu.

Pasangan itu bersetuju untuk membayar RM100 kepada polis dan memberikan wang tersebut kepadanya, sebelum bertanya jika dia perlu memeriksa lesen memandu atau dokumen yang relevan. Namun, polis tersebut berkata bahawa itu tidak perlu dan pergi.

Chris dan Marianne terlihat bingung dengan insiden yang baru saja berlaku.

“Kami duduk di situ memproses apa yang baru saja berlaku. Adakah kami memandu terlalu laju? Mungkin kami. Saya kira jika memang begitu, maka memiliki peluang untuk membayar kadar tunai yang lebih rendah dan tidak perlu pergi ke balai polis serta mendapat mata kesalahan adalah pilihan yang baik,” ujar mereka.

Klip tersebut yang telah ditonton oleh lebih dari 2.9 juta pengguna telah diserbu dengan komen-komen dari netizen yang frustrasi.

“Polis yang menerima suap seperti ini, tidakkah mereka malu? Di mana integriti anda? Anda mungkin dapat lari di sini tetapi di akhirat, tidak ada tempat untuk bersembunyi,” komen seorang netizen.

Menurut kenyataan Ketua Polis Perak Datuk Seri Mohd Yusri Hassan Basri, beliau mengatakan tiga orang pegawai, berumur antara 37 dan 42 tahun telah ditahan selama tiga hari.

“Trio tersebut ditahan di bawah Seksyen 384 Kanun Keseksaan. Siasatan juga dilakukan di bawah Seksyen 17(a) Akta Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia 2009 dan Seksyen 233 Akta Komunikasi dan Multimedia 1988,” katanya.

Kertas siasatan itu telah diambil oleh Unit Siasatan Jenayah Teragih Bukit Aman dan akan dirujuk kepada Timbalan Pendakwa Raya setelah siasatan selesai.



Source link

Leave a Reply