Rekod kerjaya French Open RAFAEL NADAL yang memecahkan rekod berakhir dengan kekalahan memalukan di pusingan pertama menentang Alexander Zverev pada Isnin lalu sebelum dia mengakui: “Saya sangat berharap dapat berjumpa lagi – tetapi saya tidak pasti.”

Nadal, yang akan genap 38 tahun pada 3 Jun, tewas 6-3, 7-6 (7/5), 6-3 kepada Zverev, pemain dunia nombor empat, menderita kekalahan keempatnya dalam 116 pertandingan di Roland Garros sejak kemenangan gelar pertamanya pada tahun 2005.

Ini merupakan kali pertama dia kalah di Paris dalam pusingan pembukaan dan sekali lagi timbul soalan tentang masa depan jangka panjangnya dalam sukan tersebut.

“Sukar untuk saya bercakap, saya tidak pasti jika ini kali terakhir saya di sini di hadapan semua anda,“ katanya.

“Jujurnya, saya tidak pasti. Jika begitu, anda semua adalah hebat. Perasaan saya hari ini sukar untuk diungkapkan dengan kata-kata. Inilah tempat yang paling saya cintai.”

Beliau menambah: “Sukar untuk berkata tentang masa depan. Saya sedang melancong dengan keluarga saya dan saya gembira. Badan saya merasa lebih baik daripada dua bulan yang lalu.

“Mungkin dalam dua bulan saya kata sudah cukup. Itu adalah sesuatu yang saya belum berasa.”

Mungkin Nadal tidak akan kembali untuk French Open 2025 tetapi dia masih berhasrat untuk bermain dalam sukan Olimpik di bandar tersebut pada bulan Julai.

“Saya berharap dapat kembali di sini untuk Olimpik, itu memberi motivasi kepada saya. Saya sangat berharap dapat bersiap sedia dengan baik,“ katanya sambil disambut sorakan.

Diterpa dengan kecederaan, yang hanya membenarkannya bermain dalam empat acara sejak Januari tahun lalu, bekas nombor satu dunia Nadal kini berada di tangga 275 dan tidak dikejarkan dalam Paris.

Walau bagaimanapun, dia bersikeras menjelangnya kejohanan bahawa dia “100% masih membuka pintu” pada masa depannya dalam sukan yang membawanya meraih 22 gelaran Grand Slam.

– ‘Terima kasih Rafa’ –

“Saya tidak tahu apa yang perlu saya katakan. Terima kasih Rafa dari seluruh dunia tenis. Ia adalah kehormatan yang begitu besar,“ kata Zverev.

“Saya telah menonton Rafa bermain sepanjang masa kanak-kanak saya dan saya cukup bertuah dapat bermain dengannya dua kali di gelanggang yang cantik ini. Hari ini bukanlah saat saya, tetapi saat Rafa.”

Dalam ulangan separuh akhir 2022, yang dimenangi Nadal apabila Zverev berhenti kerana kecederaan ligamen pergelangan kaki, ronggolawan itu menyediakan peluangnya.

Beliau kehilangan servis pada set kedua dan ketiga, hanya untuk dileraikan kembali oleh lawannya yang berumur 27 tahun itu.

Namun, Zverev yang tidak kenal lelah itu menghentam enam kali dari 18 peluang dan melepaskan 44 pukulan memenangi ke atas 34 pukulan Nadal.

Teriakan “Rafa, Rafa” memenuhi bawah bumbung Court Philippe Chatrier yang rapat menentang hujan lebat yang melanda kawasan tersebut dan membawa malapetaka ke atas jadual itu.

Tersebut surut menjadi senyap apabila Nadal tercedera pada perpindahan servis pembukaannya dan dia menjadi dirinya kerana ketidakupayannya mengubah dua peluang servis jangka dalam permainan keempat.

Nadal menyelamatkan dua set poin dalam permainan kesembilan tetapi menyerahkannya selepas 50 minit apabila dia melepaskan satu forehand yang longgar ke dalam jaring.

Ini adalah kali keempat beliau kalah pada set pembuka di Roland Garros.

Nadal mengambil servis bagi pertama kalinya dalam perlawanan itu untuk memimpin 3-2 dalam set kedua tetapi tidak dapat mengekalkan kelebihan itu dan membebaskan lawannya yang tiga kali menjadi separuh akhir Zverev ketika dia servis untuk set itu.

– ‘Proses yang indah’ –

Setimbang mengikut, dan dengan Novak Djokovic, Carlos Alcaraz dan Iga Swiatek menyaksikan dari tempat duduk yang penuh, dia mematahkan servis dan mempertahankan 2-0 dalam set ketiga.

Namun, Zverev sekali lagi beraksi untuk menyamakan kedudukan pada 2-2 sebelum Nadal yang dikelilingi musuh telah menyeksa empat peluang servis dalam permainan kelima yang berlangsung selama 13 minit untuk kekal dalam pertandingan tersebut.

Usaha itu terlalu banyak dan Zverev yang tenang itu tidak lama lagi memimpin 4-3 dan perlawanan itu berakhir apabila Nadal melepaskan forehand lebar dan panjang.

“Jumlah perasaan yang saya alami di gelanggang sepanjang kerjaya saya, saya tidak terfikir akan berada di sini hampir berusia 38 tahun dengan semua kejayaan. Ia adalah proses yang sangat indah,“ kata Nadal sebelum dia beredar dalam tepuk tangan berdiri.



Source link

Leave a Reply