Larian hebat Sivasangari di Klasik London menandakan sasaran emas Olimpik yang cerah


KUALA LUMPUR: Kejayaan cemerlang ratu skuasy negara, S. Sivasangari memenangi Kejohanan Squash Klasik London memberikan sinar baru kepada usaha negara untuk meraih emas pertama dalam sukan itu di Sukan Olimpik Los Angeles 2028, kata legenda skuasy negara Datuk Nicol Ann David.

Mantan ratu skuasy negara itu menggambarkan prestasi cemerlang Sivasangari sebagai tambahan semangat untuk memburu emas dalam Sukan Olimpik yang bergengsi itu, bukan sekadar mampu menewaskan tiga pemain dalam 10 teratas dunia dalam satu kejohanan.

“Saya rasa sangat hebat apa yang telah dicapai Sivasangari, dia bekerja sangat keras, dia mampu mengalahkan pemain nombor satu, dua dan empat di dunia semua dalam satu kejohanan. Ia benar-benar adalah sebuah pencapaian hebat dan saya gembira dia dapat menggunakan momentum itu dari separuh akhir sehingga ke final, saya sangat bangga padanya.

“Saya mengucapkan segala yang terbaik kepadanya kerana kami tahu apa yang diperlukan untuk mencapai matlamat itu dan maju ke hadapan dengan dorongan positif untuk kejohanan seterusnya,” katanya kepada Bernama hari ini.

Sementara itu, Nicol berkata Sivasangari perlu merancang dengan teliti, memandangkan Sukan Olimpik Los Angeles masih jauh di hadapan.

Beliau berkata atlet berusia 24 tahun itu perlu menggunakan masa yang ada untuk bersedia dengan teliti.

“Saya rasa setiap orang mempunyai matlamat untuk emas, saya rasa untuk Sivasangari, dia masih ada empat tahun, kami semua di sini menyokongnya, banyak perkara boleh berlaku, dan bergantung kepada dia apa yang dia mahu lakukan,” Nicol berkata.

Sementara itu, bekas pemain skuasy negara, Sharon Wee, menggambarkan persembahan cemerlang oleh Sivasangari sebagai mampu mengembalikan kegemilangan Malaysia dalam skuasy.

“Sivasangari berada di tangga 13 dunia, jadi tangga 10 adalah pasti, tangga 5 sangat mungkin, dan nombor satu adalah mungkin, tetapi untuk sampai ke proses itu, kita perlu memberikan ruang padanya untuk berkembang lebih besar, dia sudah berjaya memenangi pingat emas, peluang pasti ada,” kata Sharon.

Sementara itu, Sharon, yang juga timbalan presiden Persatuan Squash Rakit Malaysia (SRAM), menggambarkan Sivasangari sebagai seorang pejuang, kerana bangkit dan mencipta sejarah selepas kemalangan jalan raya yang mengerikan yang dialaminya pada Jun 2022.

“Dia sangat kuat dari segi mental dan pada masa yang sama, bekerja keras untuk mencapai misi, dan cara permainan dia sangat agresif dan pintar, dia benar-benar layak menerima insentif daripada Kementerian Belia dan Sukan (KBS) atas kejayaannya,” kata Sharon.

Sivasangari mencipta sejarah selepas meraih gelaran juara edisi pertama Kejohanan Squash Klasik London dengan menumbangkan nombor dua dunia Hania El Hammamy dari Mesir dalam final pada Isnin.

Dalam kejohanan itu, dia juga mengalahkan nombor empat dunia Nele Gilis dalam separuh akhir pada Ahad, selepas mengejutkan nombor satu dunia Nour El Sherbini dalam separuh akhir pada Sabtu.

Sivasangari turut mencipta sensasi apabila memberikan kontinjen Malaysia pingat emas dalam acara wanita tunggal di Sukan Asia Hangzhou 2022 (diadakan pada September 2023) dengan menewaskan Chan Sin Yuk dari Hong Kong. –Bernama



Source link

Leave a Reply