ABIDJAN: Nampaknya sudah mati, dikubur dan benar-benar dihina hanya beberapa hari yang lalu, impian Piala Afrika Elfen telah terus hidup dan tiba-tiba ada rasa optimisme setelah gajah-gajah mengalahkan juara bertahan Senegal untuk mencapai perempat final.

Ivory Coast memenangkan pertandingan babak 16 terakhir hari Senin dengan skor 5-4 melalui adu penalti setelah imbang 1-1 di Yamoussoukro, dengan Franck Kessie yang mencetak gol penalti penentu.

Kemenangan tersebut memicu perayaan liar di Abidjan, ibu kota ekonomi negara itu, di mana para penggemar menari di jalan-jalan dan melepaskan kembang api.

“Orang Pantai Gading tidak main-main, kami menang,“ kata seorang pendukung, Lydie Tagro, kepada AFP di tengah kekacauan di jalan-jalan kota terbesar Pantai Gading.

Meskipun tim tersebut berantakan hanya seminggu yang lalu, tampaknya siap untuk keluar dari babak grup dari turnamen mereka sendiri.

Sekarang mereka melaju ke perempat final dan membidik gelar kontinental ketiga setelah menyingkirkan salah satu favorit untuk mengangkat trofi.

Pelatih interim Emerse Fae sudah menggambarkannya sebagai “kebangkitan” bahkan sebelum pertemuan mereka dengan Senegal, di mana skuad Pantai Gading mempersiapkan diri dengan mengunjungi Notre Dame de la Paix di Yamoussoukro, basilika terbesar di dunia.

Satu minggu terakhir telah menjadi roller-coaster bagi timnya dan bagi para pendukung di negara Afrika Barat yang gila akan sepak bola ini.

Kekalahan 4-0 dari Guinea Khatulistiwa pada hari Senin, 22 Januari, kekalahan kandang terbesar mereka, membuat mereka finis di peringkat ketiga di grup mereka.

Namun, mereka lolos dengan catatan terburuk dari empat tim peringkat ketiga terbaik untuk lolos, diselamatkan karena tetangga mereka Ghana tiba-tiba kebobolan dua gol pada waktu tambahan untuk bermain imbang 2-2 dengan Mozambik.

Sebelum kualifikasi mereka untuk 16 besar dikonfirmasi, Federasi Sepak Bola Pantai Gading memutuskan untuk memberhentikan pelatih veteran Prancis Jean-Louis Gasset.

Fae, mantan gelandang Elfen yang bermain bersama Didier Drogba dan saudara Toure di sisi yang kalah dalam final AFCON 2006, diangkat sebagai pelatih sementara.

Namun, itu hanya terjadi secara kebetulan setelah upaya sensasional untuk membawa kembali mantan bos Herve Renard – pelatih tim wanita Prancis – ditolak oleh majikannya saat ini.

– Dorongan Haller –

Banyak orang Pantai Gading tidak percaya tim mereka memiliki peluang melawan kekuatan Senegal Sadio Mane, namun mereka menunjukkan kekuatan mental yang kurang pada babak grup saat mereka bangkit dari kekalahan gol awal.

Kessie, mantan pemain tengah AC Milan dan Barcelona yang kini bermain untuk Al Ahli di Arab Saudi, adalah salah satu dari mereka yang dibuang dari tim oleh Fae tetapi dia akhirnya menjadi pahlawan.

Kessie yang menyamakan kedudukan dengan penalti akhir pada waktu normal sebelum kemudian mencetak tendangan penentu dalam adu penalti.

“Ini adalah peluang yang sangat sulit bagi kami untuk sampai ke sini sehingga kami tidak akan terbawa-bawa,“ insis Fae, yang menggambarkan pemainnya sebagai “prajurit”.

Pantai Gading sekarang melanjutkan ke perempat final akhir pekan ini dengan keyakinan baru. Pentingnya, dua pemain penyerang terpenting mereka sudah pulih kembali.

Simon Adingra, sayap Brighton and Hove Albion yang tidak berpartisipasi dalam dua pertandingan pertama turnamen karena cedera otot, telah tampil dua kali dari bangku cadangan.

Tentu saja, Sebastien Haller membuat penampilan pertamanya dalam kompetisi setelah cedera sebagai pengganti paruh kedua melawan Senegal.

Penyerang Borussia Dortmund berusia 29 tahun tersebut terlihat di mana-mana di sekitar Abidjan, wajahnya muncul di billboard di seluruh kota untuk mengiklankan segala hal mulai dari air botolan hingga deodoran, operator telepon genggam, dan lainnya.

Dirindukan kehadirannya dari lapangan permainan selama babak grup, dia berhasil mengeksekusi penalti dalam adu penalti melawan Senegal dan harapan di antara orang Pantai Gading sekarang adalah bahwa dia dapat memulai perempat final.

“Kami merasakan banyak emosi,“ kata Haller kepada penyiar Canal Plus Afrique setelah akhir pertandingan Senin.

“Beberapa hari terakhir tidak mudah tetapi kami harus percaya pada diri kami sendiri.” –AFP



Source link

Leave a Reply