“Pickup line” secara definasi merupakan satu usaha terancang untuk memulakan perbualan dengan orang yang tidak dikenali dalam usaha romantis.

Trend ini cukup popular dalam rancangan hiburan tempatan sebagai modal lawak jenaka dalan rancangan TV dan skrip pengacara. Walaupun jelik dan tidak sesuai dengan norma masyarakat timur, tiada klausa khas untuk menyekat trend tersebut.

Apabila trend “pickup line” di bawa masuk ke dalam ceramah dan program sekolah ia adalah satu “red alert” untuk masyarakat mula bertindak. Sekolah adalah benteng terakhir dalam persekitaran terkawal untuk pelajar pelajar.

Normalisasi “pickup line” ini bukan sahaja tidak bermanfaat, malah mengalakkan budaya tidak sopan serta pergaulan bebas yang tidak sihat dikalangan pelajar.

Percayalah jika virus ini menular masuk ke sekolah, pihak sekolah khususnya guru guru akan berhadapan dengan cabaran lebih besar untuk mendidik anak anak.

ywAAAAAAQABAAACAUwAOw==


Source

40 COMMENTS

  1. Dah jd mcm budaya budak2 skrg ni. Aku dulu….paling koman pun masa sekolah menengah ada hari apple’s day…masa tu aku beli dan bagi kat diri sendiri dan konon2 surprise la bila dpt. Hmmm…

Leave a Reply